"Bismillaah hirRahmaanir Rahiim"(dengan nama Mu ya Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang)... "Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh"(salam sejahtera)... "jutaan terima kasih yang tidak terhingga kepada ANDA yang sudi meluangkan masa menjenguk halaman yang tidak seberapa ini..."Ya Allah, berikanlah kejayaan kepada Mohd Fadzil Bin Mohd Amin..

Rabu, 31 Disember 2008

Belasungkawa Palestin










Dengan darah dan kehancuran mereka isi segenap ruang merah kehidupan seharian... Tiada pembelaan dan semuanya janji kosong dunia...

Di mana kita semua (buih-buih yang berterbangan). Terbang dan lenyap di tiup angin mimpi dan cintakan dunia sendiri-sendiri. "Allahhumma ansuril Islam wal Muslimin wal Mujahideen fi kulli makan wa fi kulli zaman" istajib du'a ana ya Rabb.. Ameen.

Khamis, 18 Disember 2008

Keliru



Kadang-kadang perkataan tak mampu untuk terangkan situasi sebenar sesuatu keadaan. Sepertinya juga ukiran objek keras yang kaku, lukisan alam sekeliling, potret, dendangan Post Rock yang mengasyikkan dan segala yang bergerak tanpa kata. Mereka bisu, aneh dan berseni. Mereka ini semuanya bebas dan bersedia untuk di terjemahkan. Malah, hakikatnya maksud dan objektif sebenar karya itu semuanya terletak pada penciptanya sahaja.

Menterjemah tanpa kata sungguh mengasyikkan...

Isnin, 24 November 2008

Ketahuilah

Ketika keadaan suasana petang semakin kelam menghitam. Nun di ufuk timur, di atas ribuan cakera pemancar satelit kota mansurah, mega kemerahan dari tenaga sang suria mula menghambat cahaya putihnya jatuh menjunam ke kaki bumi. Jatuh menyembah dan meresap ke dalam tanah bersatu untuk menjadi kenangan hari ini. Membuka lembaran baru untuk hari esok dengan permulaan yang di sebut senja. Waktu itu mula terasa kesejukan syitak(musim sejuk)menggigit-gigit seluruh rongga tubuh kurus ini. Sampai ke pangkal hulu hati. Rasa itu menyakitkan ku sejak mula lagi…

Dalam keresahan menyambut kedatangan tetamu musim sejuk, aku semakin bingung dengan diri sendiri. Dunia ibarat sebuah bilik kosong yang tiada apa-apa di dalamnya. Hanya aku dan kotak fikiran. Berkecamuk memenuhi ruang bilik itu. Aku lantas tersedar, di penjuru bilik itu ada satu suara yang mengatakan isi sebenar hati ini. Ia tenang memanggil ku. Suaranya lunak gemalai menggoda ku dari kekacauan fikiran tadi. Ia menyedarkan ku dari terus bingung dengan dunia dan diri sendiri. Mengingatkan ku menjauhi dari tentera ego yang bersarang dalam rumah emosi ku.

Aku ingat waktu itu. Aku penat dengan keputusan diri sendiri. Aku jatuh terduduk dengan pendirian itu. Pendirian yang merampas sebahagian dari hidup ku. Aku nyatakan aku sekadar manusia biasa yang tidak mampu dengan ujian-ujian itu. Walhal, kamu juga manusia biasa. Aku biarkan kamu bersendiriran menghadapi semua ujian itu. Aku biarkan kamu bersusah payah mencari cahaya petunjuk yang aku janjikan sebelum ini kepada mu. Aku sepatutnya menjadi seorang yang luar biasa untuk kebahagiaan yang aku inginkan. Sebab itu kehendak ku. Itu bayaran yang perlu aku selesaikan. Aku mementingkan kelompok manusia biasa(aku fikirkan aku juga begitu).. sehingga rasa itu telah mencederakan kamu dan menyakiti kamu. Maafkan aku….

Mungkin selepas ini semua rasa akan pergi meninggalkan ku. Mungkin aku akan di tanam hidup-hidup di perkuburan masa kehidupan mu. Ia akan sunyi dan terus sendiri dengan mayat- mayat sebelum ini. Aku sedar semua ini memang kesalahan ku. Aku memang manusia yang sering kali tersasar dalam membuat penilaian. Ini memang kelemahan ku. Dan aku akui itu sejak dari azali lagi. Maafkan aku buat ke-sekian kalinya…

Astaghfirullah(ampunkan daku ya Allah). Aku sesat dalam ribut kuasa memiliki jiwa manusia. Aku biarkan manusia cedera parah dan terus-menerus menyakiti dirinya sendiri dengan kesakitan yang aku sendiri tidak dapat capai dan rasakan. Maafkan aku buat ke-sejuta kalinya.. Maafkan aku kerana menghiris perasaan dan hati kamu. Aku manusia biasa yang sering melakukan kesalahan dan kesilapan dalam menilai seseorang. Saat kamu menangis kecewa dan sedih dengan nasib dan diri sendiri aku hanya mampu melihat dari teropong masa khayalan ku. tangan ini tidak sampai untuk membelai mu. Diri ini tidak mampu memujuk mu supaya tenang dengan ujian itu. Nyanyian ku juga tidak sampai ke telinga mu untuk kamu hayati sebagai dodoian waktu sedih mu.

Aku sedar di hujung lubuk hati ini, di kawasan gelap yang paling dalam ada satu suara yang memanggil nama kamu. Aku sedar, di penjuru kotak fikiran ini ada satu bayangan yang tersenyum meminta ku menyambutnya ke daerah selesa. Itu kamu. Aku juga sedar semua itu perasaan-perasaan ku kepada kamu dari dulu hingga ke hari ini. Dan suara-suara itu serta bayangan-bayangan itu semuanya akan sentiasa segar dan hidup pada tempatnya masing-masing buat selamanya.. percayalah….
Maafkan ku...

Aku seringkali berdoa atas kebahagiaan itu(kebahagiaan mu). Menyerahkan segalanya kepada Pencipta segala sesuatu.. Bantulah kami ya Rabb.. “Hasbunallah wa ni'mal wakil” “cukuplah Allah untuk (menolong) kami, dan Dia sebaik-baik Pengurus(yang terserah kepadaNya segala urusan kami)”(maksud ayat al-Quran 03:173).

Aku inginkan seperti dahulu… waktu rasa semua itu berbunga mekar dan kita contengkan bersama keindahan itu dalam bentuk impian dan cita-cita masa hadapan….

Khamis, 13 November 2008

Rasa aneh

Rindu sering membawa kita jauh menelusuri alam pelik yang seringkali menguji setiap rasa. Adakalanya ia nyaman dan membelai hingga kita senyum sendirian. Ada kalanya rindu mengheret kita ke lembah penuh sembilu yang menghiris dan meninggalkan kepedihan di sanubari. Walau apa pun adanya dan bagaimana hadirnya, kerinduan itu amat indah dan mengasyikkan.

Rasa aneh itu kerap menjemput ku akhir-akhir ini. Memusingkan fikiran ku ke belakang hari, melihat kembali nostalgia-nostalgia lama kehidupan jalan yang berliku. Mula merasa nikmat kasih sayang yang tercurah kepada ku sebelum ini. Rasanya ingin memeluk terus jasad rindu itu. Mengucup bibir kerinduan yang kemerahan bak kelopak mawar merah. Memegang dan menggenggam erat tangan rindu itu. Semuanya kerana rasa itu menerpa ku tatkala kesedihan dan kesunyian menghimpit hidup.

Kerinduan itulah kekuatan kehidupan...

Khamis, 6 November 2008

Masa itu bergerak


Masa itu kosong. Ia datang bersahaja. Tidak berteman, tiada apa-apa. Terpulang pada apa dan siapa yang menjemput dan menyambutnya. Apa yang penting, masa itu senantiasa bergerak dan berjalan terus-menerus. Dari titik hitam satu, sehinggalah menjadi satu garis panjang yang bersambung-sambung. Malah, ada juga sehingga menjadi simpulan-simpulan kusut yang sukar di rungkaikan. Ia juga, dari nombor sebelum satu, sehinggalah menjadi jumlah yang tidak dapat di hitung oleh akal manusia… Infiniti(tidak terhitung). Dan bagi manusia, masa itu lembaran kosong yang perlu di corakkan dan di lukiskan. Ia hadir perlu di manfaatkan dan jangan sesekali di sia-siakan…

Seperti kata sesetengah orang, "it is all about time"(semuanya ini bergantung atas masa). Dan atas pengaruh kumpulan itu, aku menantikan masa yang akan datang. Sama ada ianya menyambut dan membawa ku ke daerah selesa atau menolak ku jatuh menjunam terus dari zat kehidupan masa itu sendiri.... Lantas aku rapuh menjadi debu dan terbang di tiup angin melayang bersama perjalanan silam yang di sebut kenangan masa.

Aku melarut di dalamnya...

Selasa, 28 Oktober 2008

Bersegeralah wahai tubuh kaku



Perjalan ini sangat memenatkan. Bermula dengan satu langkah yang perlahan untuk sampai ke tempat itu. Di awalnya seperti teragak-agak dengan keputusan yang telah di pilih. Sepertinya ingin kembali semula ke belakang bersama temasya dunia yang sedang rancak dan menggila. Rasa yang terdetik di hujung lubuk hati mengejutkan ku dari terus merasa nikmat candu dunia yang gelap itu. Hati ini bersuara keras mengatakan dunia itu tidak akan menyelamatkan ku. Dunia itu akan menjadi penyebab kulit ini akan di panggang hangus terus menerus. Bukan sahaja kulit ini, semua yang ada juga pasti akan hancur berkecai menjadi debu hitam yang busuk. Sebusuk dosa yang pernah di lakukan di dunia itu.


Hati ini cukup sukar untuk membuat pilihan. Antara cahaya kebahagiaan di alam abadi atau dunia sementara yang mendodoikan ini. Ada satu bisikan. Ahh.. dunia ini sangat mendamaikan. Bodoh lah aku jika membiarkan ianya percuma berlalu begitu sahaja. Sedarlah!, manusia itu bukan di biarkan percuma. "patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan di biarkan percuma"(dengan tidak di berikan tanggungjawab dan tidak di hidupkan menerima balasan)(maksud ayat Al-Quran 75:36). Semuanya yang di lakukan kala ini dan sebelumnya akan di kira kemudian hari. Waktu tayangan perdana alam akhirat. Segalanya akan di pertanggungjawabkan. "Dan barang siapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasannya). Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasannya)". (Maksud ayat Al-Quran 99:7,8)


Aku perlu segera berlari mendapatkan cahaya di hujung jalan itu. Sepertinya aku berada di dalam sebuah terowong masa untuk sampai ke penghujungnya. Menggapai CAHAYA syurga abadi. Semuanya telah mengingatkan ku, semuanya telah menyedarkan ku. Hatta, teman-teman juga sering memberi dan menggalakkan ku supaya terus dengan perjalanan ini. Perjalanan menuju cahaya kebenaran. Dan sekarang keputusan antara cahaya dan kegelapan semuanya terletak atas pundak bahu sendiri. Lurah noda ini perlu segera aku tinggalkan. Masa untuk menyedut udara dunia semakin terhad. Entah esok, lusa, sebentar lagi waktu perpisahan akan menjemput ku. Yang pastinya waktu itu akan menjemput semua manusia. Pasti!!. Aku perlu segera keluar dari lubang hitam itu. segera!!

Setapak langkah kaki ini menuju kepada Mu ya Rabb, sejuta langkah Kau berlari mendapatkan ku... Terima kasih Tuhan...

Jumaat, 17 Oktober 2008

Maafkan lah

Masa-masa yang berlalu sangat mendebarkan dan mencemaskan. Meninggalkan kesan tapak kaki semalam di hadapan pintu rumah kebahagiaan. Dan sekarang aku memerhati susuk tubuh itu di hadapan cermin sakti untuk mencari siapakah itu manusia. Manusia itu sangat lemah. Manusia itu sangat tidak mengetahui. Manusia itu tidak tahu bersyukur. Manusia itu tidak tahu menghargai. Walhal, hampir berulang kali manusia itu menyuruh manusia sekelilingnya mensyukuri nikmat yang bergolek di hadapannya. Sekarang dan di ketika ini manusia itu lupa akan suruhannya untuk mensyukuri dan menghargai. Manusia itu topeng yang berkata-kata sahaja. Itu aku.

Aku terus-menerus berjalan di atas batas waktu yang menjenguk wajahnya ke muka ku. Mulanya rasa diri ini sama seperti manusia biasa. Manusia hamba yang sepatutnya merendah diri terhadap Penciptanya. Manusia hamba yang sepatutnya menyerahkan segala ketentuan yang di beri kepadanya dengan rela dan terbuka. Dan juga seorang yang sepatutnya merasa bersyukur atas pemberian cahaya yang semakin terang menerangi jiwa dan perasaan sebagai seorang manusia dan lelaki. Kini, rasa syukur itu mula menjauh semakin kabur. Aku mula menjadi awan hitam yang berarak membawa hujan sehingga sampai ke puncak tirus gunung untuk menjadi curahan air mata kesedihan orang lain.

Aku sangat bersalah atas rasa kepercayaan ku pada orang lain. Mungkin sebab diri sedang memiliki dan di miliki. Dengan rasa ego dan berkuasa merasa berhak untuk semuanya. Aku langsung tidak pernah pedulikan hal orang lain. Aku diktator!! Jiwa semakin rapuh dalam menerima sesuatu yang menjadi ujian dalam hidup. Jiwa semakin tumpul dalam membuat keputusan. Aku harapkan bahagia dalam hidup tanpa memperdulikan rasa kebahagiaan itu melayan ku bagaimana. Aku sendirian bersuara keras dalam hati. Maksud bahagia yang aku terjemahkan dalam hidup sangat memaksa ku dalam memiliki. Maafkan aku.

Bila-bila sahaja batang tubuh ini akan patah dan hancur menjadi debu. Sebati dengan tanah pasir negeri ini. Melarut dengan hak angan-angan yang aku khayalkan. Semua orang sangat menyedihkan ku. Hakikatnya, percayalah diri ini yang paling menyedihkan. Aku manusia kotor yang di lamun khayalan rasa nikmat akan diri sendiri tanpa memikirkan orang lain. Bersyukur lah tubuh kaku. Percayalah pada ketetapan yang Maha Esa. Dia mengatur segala kejadian di dunia, di langit, dan semuanya. Hatta, Dia juga yang mengatur lontaran rasa kasih dan cinta dalam jiwa tiap-tiap hambaNya. Bersyukur dan yakinlah wahai tubuh kaku. Alhamdulillah(syukur pada Mu Tuhan).

Allah aku datang kepada Mu selepas aku di kejutkan oleh manusia tentang kepura-puraan ku. Allah aku lemah dalam membuat keputusan yang datang menerpa ku. Taufan kehidupan ini sangat menguji ku ya Allah. Aku tidak ada tempat berlindung dan mengadu selain kepada Mu. Sangat-sangat memerlukan dakapan kasih sayang dari Mu untuk mencari diri sendiri. Aku pohonkan keampunan dari Mu atas rasa mazmumah yang timbul dari dalam jiwa ku pada orang-orang di sekeliling ku. Astaghfirullah(ampunkan daku ya Allah). Aku sesat dalam ribut kuasa memiliki jiwa manusia. Aku biarkan manusia cedera parah dan terus-menerus menyakiti dirinya sendiri dengan kesakitan yang aku sendiri tidak dapat capai dan rasakan. Maafkan aku buat ke-sejuta kalinya..

Maafkan aku kerana menghiris perasaan dan hati kamu. Aku manusia biasa yang sering melakukan kesalahan dan kesilapan dalam menilai seseorang. Aku mungkin orang luar dari kehidupan mu. Tidak layak untuk di beritahu dan mengerti. Saat kamu menangis kecewa dan sedih dengan nasib dan diri sendiri aku hanya mampu melihat dari teropong masa khayalan ku. tangan ini tidak sampai untuk membelai mu. Diri ini tidak mampu memujuk mu supaya tenang dengan ujian itu. Nyanyian ku juga tidak sampai ke telinga mu untuk kamu hayati sebagai dodoian waktu sedih mu. Tapi, ingatlah bahawasanya aku ini orang luar yang akan setiap masa mengetuk pintu rumah mu dan menunggu mu keluar untuk membawa ku menikmati waktu sedih mu di dalam sana. Ya.. dalam rumah bahagia. Rumah bahagia yang aku idam-idamkan..

Aku berdoa atas kebahagiaan itu. Menyerahkan segalanya kepada Pencipta segala sesuatu.. Bantulah kami ya Rabb.. “Hasbunallah wa ni'mal wakil” “cukuplah Allah untuk (menolong) kami, dan Dia sebaik-baik Pengurus(yang terserah kepadaNya segala urusan kami)”(maksud ayat al-Quran 03:173).

Rabu, 15 Oktober 2008

Ikhlas



Aku berjalan di atas hamparan merah duniawi. Berhenti dan singgah di hentian noda. Bergelut dan terus-menerus meniti titian usang kefardhuan harian sebagai seorang hamba dan makhluk. Jatuh, dan menderita. Bingkas bangun dan lari terus ke sini. Di sini mula mencari rumah ikhlas untuk menumpang berteduh. Ya.. Rumah IKHLAS yang ku cari...

"Sesungguhnya manusia takkan bisa menikmati SYURGA tanpa ikhlas di hatinya, sesungguhnya manusia takkan bisa menyentuh nikmatNya tanpa tulus di hatinya" -Ikhlas, oleh Ungu.

Selasa, 7 Oktober 2008

Cahaya atas cahaya


Malam itu semuanya seperti biasa. Angin negeri pasir bertiup sayu mendodoikan jiwa-jiwa manusia yang di biar terbang berputar membelah ke setiap pelusuk alam maya untuk merasa desiran syahdu suasana malam. Dan memang fitrahnya malam itu sangat mendamaikan dan hangat. Waktu yang tercipta untuk manusia merasakan nikmat kehidupan sesama manusia. Waktu di mana manusia merebut dan membalas rasa cintanya terhadap Sang Pencipta yang Maha Kuasa. Waktu melepaskan segala beban kerja di siang hari. Waktu untuk bersyukur. Syukur alhamdulillah. Terima kasih Tuhan.

Saat itu rasanya roda hidup berputar terlalu lambat. Malam bagi ku masih tidak seperti mereka di atas sana. Merelakan dan membiarkan rasa bosan dengan hidup sebelum ini yang sentiasa mengejek ku dengan gerakan lambat yang minima. Enjin kehidupan ini perlu di baiki serba rapi. Motor yang di tunggang untuk mencapai redha Ilahi ini harus di perbaharui. Mesti mengikut suasana dan tamadun duniawi. Dan sudah semestinya kehidupan Islam itu sendiri bersesuaian dan kenyal untuk setiap masa, keadaan, tamadun dan apa sahaja. Campaklah jiwa ini kemana sahaja. Pasti Islam itu akan subur dan mekar bersama janji-janjinya. Moga Tuhan berikan kekuatan untuk itu. Aminn….

Aku mencium wangian ketenangan syurga firdausi melalui keterangan-keterangan dari langit. Juga melihat karangan karya Ulama’ terkenal Dr. Sayyid Sabiq dalam kitabnya Akidah Islamiyyah. Mata di buka seluas-luasnya. Menjamah satu-persatu bait-bait indah dan hujah-hujah konkrit itu semua menenangkan ku dari rasa bersalah atas gerakan minima di siang hari tadi. Sekarang motor kehidupan ini sedang bergerak mencari cahaya. Malam ini menjadi saksi untuk sedutan nafas kehidupan yang di amalkan ini. Seperti sebuah metafora yang di tunjukkan Pencipta segalanya dalam kalamNya ini. Baca dan teliti. subhanallah..(Maha suci Allah)..

"Allah yang menerangi langit dan bumi. Bandingan nur hidayah petunjuk Allah(1) (kitab suci Al-Quran) adalah sebagai sebuah “misykat”(2)yang berisi sebuah lampu ; lampu itu dalam gelok kaca (qandil), gelok kaca itu pula (jernih terang) laksana bintang yang bersinar cemerlang ; lampu itu di nyalakan dengan minyak dari pokok yang banyak manfaatnya, (iaitu) pokok zaitun yang bukan sahaja di sinari matahari semasa naiknya dan bukan sahaja semasa turunnya (tetapi ia sentiasa terdedah kepada matahari) ; hampir-hampir minyaknya itu dengan sendirinya memancarkan cahaya bersinar (kerana jernihnya) walaupun tidak di sentuh api ; (sinaran nur hidayah yang demikian bandingannya adalah sinaran yang berganda-ganda) cahaya berlapis cahaya(3). Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya(menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayahNya itu ; dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia ; dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu".(Maksud ayat Al-Quran 24:35).

Allah Maha Agung. Aku merindukan cahaya itu datang menerangi ku. Cahaya yang dapat menyelamatkan ku dari lubang gelap yang merantai kaki kisah hidup ku selama ini. Biarkan diri ini basah dengan limpahan cahaya itu selama-lamanya. Biar tangan kita saling berpaut semuanya untuk merasa desingan syahdu sinaran cahaya atas cahaya itu. Ayuh berlari bersama-sama ke arah cahaya itu. Sampaikan kami kepada Mu ya Tuhan.. harapan dengan rendah dirinya aku memohon supaya Kau berikan taufik dan hidayah Mu kepada ku dan orang-orang yang aku sayangi. Juga dengan rendah dirinya aku memohon Kau berikan keberkatan atas segala usaha-usaha kami untuk mendakap petunjuk cahaya Mu buat selama-lamanya. Perkenankan lah Ya Rabb....

----------------------------------------------------------------------------------------
NotaKaki :-
1. Allah Taala memberi hidayah petunjuk kepada penduduk langit dan bumi dengan dalil-dalil dan bukti yang terdapat dalam alam yang terbentang luas dan dengan ayat-ayat keterangan yang di turunkan kepada Rasul-rasulNya.
2. lubang yang tidak tembus yang diadakan di tembok(dinding rumah) sebagai tempat meletakkan lampu supaya pancaran cahayanya kuat dan tidak berselerak
3. Bandingan cahaya petunjuk Allah menyinari hati orang-orang yang beriman adalah ibarat sebuah lampu yang terang benderang yang terletak dalam tempat kurungannya. Bertambah pula lampu itu dalam sebuah qandil (gelok kaca), dan kerana jernihnya kaca yang tersebut menjadikan cahaya lampu itu gemerlapan laksana bintang di langit yang bersinar cemerlang. Lebih-lebih lagi minyak lampu itu dari pokok yang banyak manfaatnya iaitu pokok zaitun yang tumbuh dalam daerah yang sentiasa mendapat sinaran matahari, yang menyebabkan minyaknya jernih bersinar-sinar. Semuanya itu menjadikan cahaya lampu itu berganda-ganda.

Ahad, 28 September 2008

Harapan Lebaran


Aku jatuhkan pandangan ke langit malam. Suasananya kelam ketika itu. Taburan bintang kecil begitu menenangkan. Mungkin boleh di kira butirannya ketika itu. Suara imam yang meneruskan witir sayup di belakang telah aku tinggalkan. Di sini suasananya jelas sekali berbeza dengan tanah air ku. Jarang sekali dapat menunaikan solat trawih 20 rakaat seperti di Malaysia. Di sini kebanyakan masjidnya hanya melakukan 8 rakaat solat trawih dan 3 rakaat solat witir dengan 2 salam. Semuanya 11 rakaat. Cuma masjid Azhar as-Syarif di kaherah sahaja yang melakukan solat trawih 20 rakaat. Itu pun aku tidak berkesempatan lagi untuk melakukannya di sana. Aku hanya di nombor LAPAN.

Pulang ke rumah terus menyatu bersama suasana sunyi malam. Pergerakan terasa lambat. Tangan terasa hilang daya dan upayanya untuk melakukan apa-apa. Biarkan tubuh badan sebati dengan kepanasan selimut tebal musim sejuk. Walaupun hakikatnya musim masih di tahap panas dan merimaskan. Menghempas lelah kehidupan seharian yang membosankan dengan gerak tubuh yang minima. Aku putar-putarkan saluran fikiran ku saat itu satu-persatu. Satu, suara emak sudah lama tidak aku dengari. Dua, buku-buku falsafah hidup hampir berhabuk dan rosak di makan tikus. Tiga, bayang rupa tanah air semakin kabur dari pandangan. Seratus, hati sangat tidak enak dengan luahannya sendiri yang mencela sikap orang lain. Aku juga seperti mereka. Kalau aku benci dengan perbuatan mereka yang tidak sesuai dengan ku. Aku juga tidak sesuai dengan mereka. Sebab aku memBENCI. Tepat semula ke kepala sendiri.

Rebah di atas tilam usang yang berbonjol-bonjol kapas kekabunya. Pandangan di tujukan ke atas memandang ruang syiling bilik. Gelap, hitam dan menakutkan. Aku cuba selak helaian rutin harian ku sejak kebelakangan ini. Aku sudah terlalu jauh dari rumah. Aku tinggalkan penghuninya tanpa kata. Tanpa harapan mendoakan ku di sini, tanpa nasihat keramat yang bakal membangunkan jiwa ku, tanpa khabar kedua ibu-bapa yang tercinta di sana. Aku langgankan masa dan jiwa ku pada gerakan minima kehidupan seharian yang terlalu lambat. Hanya itu!!. Waktu-waktu begini pastinya emak sangat sibuk menyediakan segala macam jenis kuih untuk sambutan hari lebaran. Dan untuk tahun ini sudah masuk kali yang kedua aku beraya di negeri pasir. Perayaan yang tidak di sambut oleh ahli negerinya. Perayaan yang di sambut dengan takbir raya yang bernada rata tidak beralun. Sangat berbeza.

Dahulu di tanah air, saat terjaga dari lena di malam raya rasanya seperti bangun sebagai seorang yang baru. Rasanya ketika itu jiwa berkobar sangat bersemangat. Mana tidaknya, hari itu semuanya akan bertukar baru. Emak dan kakak akan mempersiapkan seluruh isi rumah dengan perkakas yang baru di tukar. Bukan baru di beli. Hanya di tukar. Rasanya seperti seorang yang baru di lahirkan semula. Paginya akan bersalam-salaman dengan semuanya. Bermaaf-maafan. Aku banyak sangat dosa dengan semuanya. Aku bukan anak yang baik, bukan juga adik yang baik, dan bukan juga abang yang baik. Aku terlalu mementingkan diri sendiri dan bersikap melulu dalam membuat keputusan. Maafkan aku di sini. Aku sekarang di sini berseorangan. Mengenang saat bahagia sewaktu bersama keluarga dahulu dengan membawa bayang ku pulang ke rumah. Dan sedarlah, hakikatnya jasad ini masih lagi di atas katil usang itu. Juga masih di bilik gelap itu sambil tidak sudah memandang dinding syiling atas itu. Semuanya kosong dan gelap. Seperti kebiasaanya.

Saat ini rasanya kaki ini ingin melangkah panjang terus ke rumah meminta ampun dan maaf pada ayah-ibu dan semuanya. Maafkan anakanda mu ini kerana sukar menjadi seorang anak yang soleh seperti yang di kehendaki mu. Juga, aku sangat rindukan pada teman-teman yang tidak pernah putus asa dengan karenah ku selama ini. Ampun dan maaf daku pinta dari mula perkenalan sehinggalah ke saat ini. Walaupun kau bertahan hanya sesaat Cuma. Perkenalan itu mengembirakan waktu-waktu sepi ku. Kepada hati aku bisikkan perlahan kepada gadis kecil yang tabah supaya dapat terus bertahan dengan rahsia ini. Rahsia yang tidak pernah aku persembahkan sebelum ini. Rahsia yang sangat menghiris perasaan ku sendiri. Maafkan aku atas rahsia itu. Semoga kamu baik-baik sahaja walau di mana sekalipun berada. Dan kepada semuanya, sekali lagi aku pohonkan keampunan di atas salah laku ku yang telah mengguris hati kalian. Lebaran ini mengingatkan ku supaya lari dari kehidapan yang bergelumang dengan gerakan minima seharian. Manfaatkan lebaran dengan Istighfar dan saling bermaafan.

Lupakan kisah duka silam yang terus-menerus menghentam kesalahan lalu mu itu. Kerana semua orang pasti melakukan kesilapan. Tidak sekarang, selepas ini atau seterusnya. Jangan lupa tempat bergantung hanyalah semata-mata kepada Tuhan. Pencipta segala sesuatu. Pintalah apa sahaja padanya. InsyaAllah akan di makbulkan. Yakinlah dengan iman itu. “Dan Tuhan kamu berfirman: “berdoalah kamu kepada Ku, nescaya Aku akan perkenankan doa permohonan kamu”(maksud ayat al-quran 40:60).

Selasa, 23 September 2008

Kota yang di lupakan

Kota seribu menara aku tinggalkan di belakang. Kota itu tidak lagi menghidupkan hari-hari ku. Aku seperti patung boneka yang di gerakkan untuk menghiburkan jiwa umat yang ketandusan kasih sayang. Aku sendiri parah dengan kerja itu. Sangat tenat dengan situasi diri sendiri ketika kaki memulakan langkah menuju kawasan lapang sahara. Kota yang membangun dengan tamadun Islam Timur tengah itu tidak lagi menghidupkan jiwa ahlinya. Mereka lupakan kisah sejarah tamadun kota itu. Mereka lupakan perjuangan Khalifah Agung Salahuddin Al-Ayyubi mempertahankan kedaulatan Daulah Islamiyah di sini. Mereka lupakan dakwah Imam Hassan al-Banna dalam membentuk peribadi ikhwannya. Mereka sangat terkesan dengan penjajahan Perancis dan British suatu masa dahulu. Mereka dan semuanya telah lupa semua itu.


Angin panas sahara menyedarkan ku dari lamunan yang panjang. Aku sekarang berada di kawasan lapang berbukit pasir yang sunyi. Cuaca yang sangat memasak seluruh tubuh kurus ku. Mengembara berjalan sendirian untuk mencari jalan pulang. Aku seperti mengejar bayang hitam susuk tubuh sendiri. Bila matahari semakin menjauh, bayang itu akan semakin memanjang dan pudar sedikit demi sedikit. Dengan tubuh longlai terus menerus sesat di kawasan lapang sahara. Mencari titik awal kaki mencecah bumi pasir ini. Mencari pintu mana yang telah aku gunakan sehingga sampai tersesat di daerah sahara ini. Sebidang tanah gersang yang sunyi dan sepi. Aku seorang diri mencari diri. Bersama suara hati yang memujuk-rayu menyuruh ku kembali semula ke kandang kota seribu menara yang telah aku tinggalkan di belakang.


Entah aku sendiri tidak pasti. Mengapa dalam mimpi ini aku tinggalkan kota itu. Mengapa perlu memilih untuk berada di gurun sahara keseorangan dari menghirup manisan dunia yang berterbangan di kota itu ?. Jika di tinjau kembali sejenak, kota ini memang menjadi kebanggaan ahli-ahlinya. Dengan alirannya sebagai raja segala sungai duniawi yang melawan arus, sehingga pernah ada yang menyebut bahawasanya aliran Nil tidak berpenghujung dan berpunca. Ianyan alir suci dari syurga. Itu semua mungkin mitos ahli negeri pasir yang taksub pada kota ini. Pandanglah kejadian itu semua dengan memikirkan keagungan Sang Penciptanya. Subhanallah..(Maha suci Allah). Pasti di sana ada ketenangan yang tidak di ketahui dari mana datangnya rasa itu. Ketenangan. "ketahuilah!! dengan Zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia" (maksud ayat al-Quran 13:28).


Jeritan kosong rajawali sayup di atas kepala. Berlegar-legar mencari mana-mana bangkai atau mangsa yang mungkin akan rebah untuk menjadi santapannya nanti. Dia mengejek ku. Sepertinya aku seekor tikus padang pasir yang sesat dari induk dan habitatnya. Tiada jaminan keselamatan atau insurans nyawa dari masyarakatnya. Hanya menunggu saat cengkaman rajawali untuk terbang tinggi lalu di hempaskan ke tanah kembali menjadi bangkai yang tidak bernyawa. Tiada lagi derita lautan sahara. Terkadang angin pusar sahara bertiup lemah di sini. Terbang bersama dengannya debu dan pasir halus yang panas merempuh apa sahaja di hadapannya. Tubuh ini juga menerimanya. Debu dan pasir itu mengotori pakaian ku, mengaburi mata ku, menyesakkan pernafasan ku, dan membunuh ku perlahan-lahan dengan racun suasana sepi, kabur, tiada upaya dan putus harapan pada kehidupan gurun sahara. Dan terkadang juga rasa semua itu melegakan ku. Angin pusar yang lemah itu seakan-akan menyanyi mendodoikan ku supaya terlena dari dunia panas sahara ini. Lagu itu meluputkan ingatan ku pada kota yang hilang cahayanya di belakang ku.


Isnin, 8 September 2008

Mendengar Suara Hati

Ada satu cerita. Manusia yang punya krisis dengan peribadi sendiri. Dalam diri ada dia, dia, dia, dan dia. Semuanya dia. Tetapi, oleh sebab cerita ini berkisar tentang krisis dengan peribadi tadi, semua tentang dia itu menjadi munasabah dan rasional untuk menjadi satu permasalahan atau konflik. Segala-galanya seperti berpusing-berpusing tidak teratur. Bila sahaja tersedar dari mati yang singkat dia menanti tersenyum dengan soalan-soalan bingung untuk rencana hari itu. Senyumnya seolah-olah mengejek. Memaki hamun dalam diri sendiri. Seusai menunaikan kewajipan sebagai seorang hamba kepada Penciptanya, dia yang lain muncul di depan mata bersama misi dan visi kehidupan sempurna. Lemah-lembut memujuk supaya mengikutnya bersetuju dengan segala yang di tetapkan. Lunak suara menggoda.


Manusia yang lemah dalam membuat keputusan hidup. Kerap kali tersasar dalam memberikan jawapan terhadap sesuatu. Rasanya selepas ini perlu di biarkan sahaja soalan-soalan atau permasalahan yang datang menerpa. Biarkan dia, dia, dia, dan dia tadi kecewa dengan tindak-tanduk ini. mungkin ini jalan keluarnya. Keluar dari kongkongan kumpulan dia itu tadi. Ataupun, ini mungkin salah satu keputusan yang di ambil dari dia yang lain. Tanpa sedar menggunakan dia juga untuk membuat keputusan. Dan keputusannya kali ini, akan berdiam diri tidak akan bersuara terhadap soalan-soalan yang datang menjerat. Mungkin ini satu fitrah bahawasanya dalam kehidupan itu semestinya akan ada 'sesuatu' yang akan menjadi pendorong atau pengendur dalam membuat penilikan tentang HIDUP.


Malam pekat yang panas. Sunyi, sepi dan sendiri. Deruan kipas yang berpusing lemah di sebelah begitu mendamaikan. Aku bukan keseorangan. Suara alam itu menghiburkan. Berhibur dengan suara alam dan pembacaan yang panjang. Tamat untuk sebuah pengembaraan. kisah yang memberitahu tentang eloknya kasih sayang antara manusia dan Penciptanya, antara manusia dan manusia dan antara manusia dan alam. Ya, selepas ini aku akan berkhayal. Memang aku harapkan khayalan itu dapat mendodoikan waktu gelisah ku dengan perihal dunia realiti yang sebenar. Dunia yang saban hari membunuh jiwa-jiwa kemanusiaan yang ada pada manusia. Yang pada hari ini dengan kepala dan batang tubuh yang sempurna manusia di asak-asak untuk menjadi tin kosong. Manusia sekadar batang tubuh yang bergerak-gerak. Siapa dan apa yang mengawalnya terpulang mengikut pada keadaan sesuatu tempat, masa dan keadaan. Manusia sekarang sangat-sangat Sakit. Begitu juga dengan aku!!


Sekali lagi aku tersedar dari kesakitan itu. Kisah panjang yang menggetarkan ku menyelamatkan manusia ini. "dunia kita di muka bumi ini hanyalah satu persinggahan, kita cume menunggu berteduh, cukup sahaja bekalan dan tiba pada masanya, kita juga akan berangkat seperti yang lain-lain". Bait kata-kata yang menawarkan kesakitan. Sangat puas setelah selesai menghabiskan pembacaan ini. dan kali ini, kisahnya sangat menyelamatkan. Dan ianya juga menghidupkan semula hati dan perasaan yang mati sebelum ini. Syukur kepada Allah yang memberi limpah dan kurnia kepada ku untuk merasa nikmat ilmu. Walupun pada hakikatnya segala ilmu yang di temui di dunia ini adalah setitik darpada selautan luas ilmunya Allah Taala.


Alhamdulillah… Syukur kepada Mu Ya Rabb. Noktah.


Lafaz itu memang tidak pernah dapat di ucapkan. Selepas bermulanya kehidupan baru yang telah lama bermula dahulu. Satu lafaz pun tidak pernah di ungkapkan kepadanya. Terima kasih tidak, rindu tidak, kesian tidak, sedih tidak, gembira tidak dan semuanya tidak!!. Suara ini tersimpan dalam di hujung dinding hati. Tersekat di pintu saluran pernafasan. Ianya langsung tidak pernah melintasi batas anak tekak, apatah lagi meluncur sehingga ke pintu bibir. Suara keluar dari mulut. Dan suara kesemuanya itu bersama terima kasih ini aku simpulkan bersama nyanyian syahdu memujuk kamu supaya tidak lagi bersedih dengan hidup. Kerana kamu yang memberi penawar kesakitan ku dengan kisah itu. Kerana kamu yang memberi semangat kepada ku untuk tidak berputus asa di dalam konflik, seperti yang di ceritakan dalam kisah panjang itu. TERIMA KASIH kamu.(aku rindukan gadis kecil yang tabah)

Selasa, 2 September 2008

Ramadhan Karim


Marhaban ya ramadhan…. Bulan yang penuh berkah, bulan istimewa yang di khususkan untuk semua umat Islam. Di awalnya rahmat, pertengahannya keampunan, dan di akhirnya pembebasan dari api neraka. Meneguk kasih Ilahi pada fatrah puasa kali ini, situasinya berbeza. Di sini ahli negerinya begitu menunggu kedatangan Ramadhan. Ibarat menyambut keraiaan pesta tahunan. Jikalau sebelum ini kehidupan di sini seperti biasa, hambar tidak meriah. Dengan kedatangan ramadhan kali ini segalanya bertukar wajah…

Ramadhan datang dengan suruhannya : " wahai orang-orang yang beriman! Di wajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana di wajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa . " (maksud ayat al-Quran 02:183).

Harapan yang menggunung untuk Ramadhan kali ini, moga ianya menjadi wadah tarbiyah yang berkesan pada diri yang masih tenggelam punca dalam mengerti maksud sebenar seorang hamba. Hamba kepada Pencipta. Ruang mengadu dan kerinduan sedang terbuka seluas-luasnya untuk hamba yang benar-benar dahagakan kasih sayang dan keampunan dari Yang maha Pengampun. Igatlah, Dia sesungguhnya maha Pengasih dan Maha pengampun. "sesungguhnya, Allah Maha Pengampun Dan Penyayang".(maksud ayat Al-quran 02:182).

Madrasah Ramadhan ini bakal memimpin hati-hati yang lemah serta kehausan akibat terik panahan sinar maksiat dan penyakit hati. Bagi orang yang tahu menghargainya, mereka menganggap Ramadhan kali ini adalah yang TERAKHIR. Ramadhan kali ini di atas lahad mereka yang sedang nganga luas terbuka. Menanti waktu untuk di kambuskan tanah ke atas jasad mereka. Menutup ruang bersemuka kembali bersama ramadhan . ianya terhenti selepas kambusan tanah yang terakhir ini. Manusia kembali bersatu bersama tanah asal-usulnya.

Rebutlah madrasah dan tarbiyah ini seperti ianya terakhir untuk di hargai……

Sabtu, 23 Ogos 2008

Sekelip mata

Lambaian selamat tinggal buat yang masih berada di sini. Kehidupan di gurun sahara yang sangat mendebarkan perlu terus di terokai. Walaupun sakit, sedih, kecewa, rindu dan semuanya. Ceriakan sendiri laluan panas itu dengan tumbuhan bunga yang harum dan subur mewangi. Semalam rasa sedih akan perpisahan dengan watak-watak hidup yang melingkari jalan yang berliku ku sekali lagi membunuh ku. Sayu hati saat melepaskan keluarga sahabat yang datang bertandang ke sini menjenguk kehidupan anaknya seterusnya dapat menceriakan hari-hari ku di sini. Walaupun tempohnya cuma sementara. Sekurang-kurangnya dapat juga mengubat rasa rindu pada keluarga sendiri di tanah air sana. Meminjam curahan kasih sayang keluarga sahabat untuk mengenang kembali pengorbanan dan kasih sayang ayah-bonda terhadap ku selama ini. Alfun syukran alaikum(ribuan terima kasih kepada semuanya)…

"Anak, gunakan peluang yang di berikan sebaik-baiknya, kehidupan yang sempurna perlu di hiasi dengan ketekunan dan usaha yang bersungguh-sungguh untuk menjadi seorang manusia. Biar di mana sekali pun kamu berada, ingat pada tujuan asal kamu di lahirkan ke atas muka bumi ini ". Kata-kata keramat yang menyerbu masuk ke dalam kotak fikiran ku. Sangat bermakna dan berguna sebagai tazkirah jiwa yang sedang kontang dan hauskan akan didikan seseorang yang berpengalaman dalam hidup. Hidup di negeri pasir sebatang kara. Semuanya seratus-peratus bergantung pada diri sendiri. Sekarang waktu untuk berdiri di atas kaki sendiri. Perlu bersedia dengan persoalan dan simpang-simpang yang bakal di temui. Di mana tanah yang perlu di pijak?, laluan mana yang harus di rintis?, arah mana yang harus di pilih?, semuanya atas diri sendiri. Ya Allah, bantulah hamba Mu ini dalam membuat sebarang keputusan untuk hidup……

Rasanya waktu-waktu yang telah meninggalkan ku seperti cepat berlalu dan mudah meresap bersama udara yang keluar dari ruang pernafasan ku. Hidup di umpamakan seperti proses pernafasan manusia. Setiap kali udara di sedut ke dalam paru-paru, setiap kali itu juga ianya akan di hembus keluar semula untuk menjadi udara. Tak pernah sekali pun dalam sejarah manusia, udara yang di sedut oleh mereka yang membolehkannya bernafas untuk hidup, kekal di dalam paru-parunya untuk selama-lamanya. Ianya mesti di susuli dengan proses pernafasan secara normal manusia. Tarik nafas dan hembus semula. Begitu juga dengan kehidupan, tiap pertemuan pasti ada perpisahan. Segala yang muncul pada hari ini akan menjadi sejarah untuk hari esok. Segala yang muncul pada hari esok akan menjadi sejarah untuk hari lusa dan seterusnya. Tapi, bagi kehidupan yang lebih bermakna, hari ini perlulah lebih baik dari semalam, ataupun setiap hari adalah yang terbaik…

Semuanya terjadi sekelip mata. Jika malam tadi baru sahaja meletakkan kepala di bantal tempat pembaringan, rasanya sekelip mata sahaja sayup-sayup terdengar laungan azan subuh berkumandang dari corong masjid di kota seribu menara di sini. Sekelip mata sahaja waktu solat subuh menggantikan waktu mati yang singkat. Jika setahun yang lalu mata ini mengeluarkan air jernihnya meratapi detik perpisahan bersama keluarga tersayang di lapangan terbang tanah air, rasanya seperti sekelip mata sahaja waktu itu meninggalkan ku dan menjadi kenangan abadi kisah hidup ini. Dan jika dahulu hati ini menyimpan rasa aneh yang sukar di gambarkan dan di terjemahkan pada dia(gadis kecil yang tabah), rasanya seperti sekelip mata sahaja waktu dan rasa itu semua berlalu tanpa ada tindakan yang mampu untuk di lakukan tentang rasa istimewa ini. Harap dapat bertahan untuk rasa itu. Dan buat sahabat yang sudah pulang ke tanah air mencari rentak baru dalam mencari diri sendiri, rasanya sekelip mata juga persahabatan yang di ikat dan di bina itu di pisahkan melalui jarak dan tempat. Semuanya berlaku dalam sekelip mata…. Sekelip mata!!...

Alangkah indahnya jikalau dapat memilih untuk tidak mengerlipkan mata. Biarkan mata terus sahaja di buka tanpa berkelip-kelip lagi, ataupun biarkan mata terus-menerus tertutup. Langsung lenyap kalimah sekelip mata. Hidup ini segalanya begitu. Semuanya ingin yang terbaik dalam mencorak perjalanan yang bakal di rintis. Tapi, cara dan kaedah untuk menjadi yang terbaik itu yang menjadi masalah masing-masing. Mudah-mudahan diri ini tergolong dalam golongan yang terbaik dari kalangan yang terbaik. Nafsuka, in lam tusyghilha bilhaqqi, wa illa syaghalatka bilbatili(jiwa mu kalau ia tidak di sibukkan dengan perkara yang hak, maka ia akan menyibukkan mu dengan perkara batil)…

apa yang kamu pilih??.....

Rabu, 13 Ogos 2008

Monolog Dua



Dahulu di atas lembaran ghaib telah aku putuskan untuk mengubah cara hidup yang senantiasa bergerak membelah hari-hari ku. Bersama tekad yang padu tidak mahu menoleh lagi ke belakang melihat contengan kasar kisah hidup diri sendiri. Apatah lagi untuk mengulanginya. Malangnya pergerakan lazim yang sentiasa menjejaki dan mengekori ku tanpa sedar telah membawa ku ke ruang tonton untuk aku lihat kembali contengan kasar itu semula. Rasanya seperti lembaran ghaib yang dahulunya menjadi penyegar hidup(refresh) dan tatapan seharian ku telah pun carik, berhabuk tidak di jaga. Dan semuanya itu berlaku atas tindakan diri sendiri.


Hari-hari yang menyerbu masuk ke dalam hidup ku di bayangi duri-duri tajam di sepanjang kiri-kanan perjalanan ini. Sudah la jalannya berliku, di tambah pula dengan duri sembilu yang mampu menyekat ku dari terus mengangkat kaki melangkah mencari redha Yang Maha Kuasa. Luka lama berdarah kembali. Kali ini situasinya berbeza, aku di tanah gersang yang aneh bagi diri ku. Sekali lagi aku melukakan diri sendiri. Lapisan lembut kulit tangan telah pun di hiris, menusuk hulu pisau ke pangkal hati, menghantuk kepala ke dinding sehingga hilang semua deria rasa. Akhirnya sisa tubuh yang tinggal memusnahkan satu-persatu sistem saraf untuk terus hidup.


Aku jatuh tersepit di lapisan paling bawah. Bilik sempit, gelap yang hitam pekat tanpa sebarang cahaya. Bertemankan khayalan palsu panahan cahaya suria yang tepat terus-menerus ke muka. Silau mata menyaksikan semua itu. Mata langsung tidak dapat di buka. Cahaya yang memancar tidak lagi di anggap sebagai penyelamat. Cahaya yang mengangkat dan menyakitkan ku. Sakit itu membunuh ku perlahan-lahan. Biarkan aku!!. Biarkan diri ini terus menyatu bersama ruang gelap itu. Jangan terangkan ruang itu. Nanti cahaya yang ada akan di sedut dalam sehingga hilang tenaganya. Biarkan… Kerana aku bukan seperti apa yang mereka fikir siapa aku. Aku manusia topeng yang menyiksa diri sendiri. Aku sendiri yang akan bangun memanjat lapisan-lapisan di atas itu. Buat masa sekarang hilangkan semua ihsan. Bersihkan semua taburan kelopak mawar di tanah perkuburan ku. Anggap saja aku manusia biasa yang sentiasa berbuat kesalahan. Yang mengetahui, hanya diri ini dan Penciptanya sahaja…


Maafkan kesalahan ku… aku hanya manusia biasa yang seringkali tersungkur dalam setiap langkah ku. Dan mungkin begitu juga dengan kamu…

Ahad, 10 Ogos 2008

Meniti Titian pelangi

Kelmarin sebelum segalanya bermula, aku jatuhkan pandangan jauh nun melihat langit di ufuk timur Negara pasir. Suasananya kelam dan semakin gelap. Cahaya mega senja kemerahan yang menjeling ke arah ku seakan-akan melambaikan tangannya untuk menukar hari yang sedia cerah menggantikan gelombang hitam pekat waktu malam. Nafas di tarik serak sedalam-dalam yang boleh. Udara yang menerojoh masuk terus ke dalam paru-paru ketika ini sangat bermakna untuk di nikmati dan di abadikan sebelum segala tindakan yang telah di persembahkan sebelum ini di ketahui sebentar saja lagi. Semuanya bakal terpampang di atas hamparan dinding kuliah Universiti. Perjalanan untuk masa hadapan yang hanya terletak di atas hamparan kertas yang di lekatkan di papan kenyataan taman Universiti. Semuanya bermula di situ!!..

Perlahan-lahan kaki melangkah masuk ke dalam Universiti mengharapkan segala prasangka baik selama ini terhadap ketentuan Ilahi menjadi kenyataan. Biar pun sebelum ini bayangan sosok jembalang yang menunggu di hadapan papan kenyataan mengganggu perasaan yang rapuh dengan kebolehan diri sendiri. Semuanya menanti rebah terlantar sakit akibat rasukan jembalang yang mengganggu perasaan tadi. Biarkan semua itu!!. Walau apa sekali pun keputusannya, itulah hasil dari segala usaha, doa dan tawakal yang di persembahkan sebelum ini. Rasanya saat tubuh melintas di hadapan pengawal yang menjaga pintu masuk Universiti tadi, langsung tiada sedikit senyuman pun yang dapat di ukirkan pada mereka. Apatah lagi hendak bertegur sapa. Maalish ya ustaz..(maafkan saya ustaz). Diri ini terasa seperti berada di satu tempat yang kosong tidak ada apa-apa. Ruang kosong putih yang bergema. Hanya diri ini berseorangan sesat dan keliru dengan rasa yang merajai kehidupan sekarang. Bersedialah… semuanya akan tersedar sebentar saja lagi.

Mata terpaku melihat segala yang tertulis di hamparan kertas putih itu. Aku kaget. Perasaan yang sukar untuk di terjemahkan. Rasa gembira bercampur terharu mengambil alih diri. Alhamdulillah!!… syukur atas segalanya. Alhamdulillah… Ya!!,memang aku gembira. Bayangan sosok jembalang yang menghantui sebelum ini sudah luput dari kamus fikiran. Sekarang rasanya seperti bumi sudah kehilangan akan gravitinya. Rasa seperti terapung terbang menuju ke arah pelangi. Dan meniti titian pelangi yang membengkok terus mencecah ke bumi semula. Bertemankan burung-burung kecil yang riang berterbangan membelah awan. Sangat bebas dan gembira. Alhamdulillah… syukur atas keputusan ini. Alhamdulillah daku bersyukur sangat-sangat kepada Mu ya Rabb…

Rasanya keputusan ini bukan semata-mata dari hasil usaha, doa dan tawakal ku berseorangan sahaja. Mungkin dari berkat doa suci mak abah yang tak pernah putus-putus terhadap ku. Mungkin berkat doa ahli keluarga, sahabat, dan teman-teman yang sentiasa bersama ku. Dan yang paling utamanya, mungkin Tuhan ingin beri peluang untuk aku supaya lebih berusaha bersungguh-sungguh untuk menjadi seorang yang benar-benar berilmu. Moga ilmu yang diperolehi dapat memberi manfaat pada diri sendiri dan orang lain yang memerlukannya. Di kesempatan ini rasanya diri ini sudah banyak sekali terhutang budi pada semua individu yang melingkari hidup jalan yang berliku ini. Dan aku sendiri tidak tahu bagaimanakah caranya untuk membalas jasa mereka itu semua. Terutamanya sekali buat mak dan abah yang telah membesarkan aku dengan penuh tanggungjawab dan kasih sayang. Dan kepada mereka yang menjadi pendorong dan sumber inspirasi ku, jutaan terima kasih aku ucapkan atas segalanya. Diri ini terasa sangat bertuah memiliki kalian sebagai watak yang hidup dalam setiap langkah kehidupan jalan yang berliku. Aku sayang kalian semua!!..

Kehidupan akan bermula semula selepas ini. Perjalanan sebenar yang tidak di ketahui akan kesudahannya akan kembali ke tempat dan posisi asal mereka. Dan kali ini langkah ini semakin berat dan terus memberat. Memang kehidupan manusia tidak akan sunyi dari semua itu. Hidup di atas dua paksi, susah atau senang, gembira atau sedih, berjaya atau gagal, sakit atau sihat dan lain-lain lagi. Sunnahnya memang begitu. Hari ini kau gembira, esok lusa tak bermakna kau akan terus ketawa seperti hari ini. Dan begitu juga kalau hari ini kau bersedih menangis, lapkan air mata mu itu. Hari esok yang cerah berbunga akan menjemput mu menikmati suasana gembira yang tidak dapat kau jangkakan. Semuanya mesti ada hikmah dan sebab yang tersendiri.. dan buat masa ini, aku bersedih dengan diri ku dan gembira dengan KAMU semua yang melingkari kehidupan ku… kerana aku bukan seperti yang semua orang fikirkan siapa aku… maafkan aku...

Alhamdulillah syukur atas segalanya …….

Jumaat, 1 Ogos 2008

Lari

Entah sudah berapa lama aku tinggalkan kehidupan statik Mansurah, rasanya hampir genap sepurnama langkah kaki ini terus menerus pergi menjauh dari bumi itu. Bumi yang sebelum ini menjadi tempat persinggahan ku dalam mencari sinar kejora kehidupan baru yang telah lama bermula. Bumi yang meminjamkan rasa gundah gulana penduduknya dalam perlumbaan mencari ketenangan dunia. Bumi yang merampas rasa rindu ku pada mak, abah, keluarga, teman-teman dan dia (gadis kecil yang tabah). Bumi yang mengajar ku erti tabah dan redha dalam menyedut bayu sahara yang menggila. Semuanya di atas hamparan sebidang tanah gersang yang telah aku tinggalkan berhari-hari dibelakang.

Awal-awal lagi sudah aku putuskan untuk membawa diri yang kosong ini ke negeri permukiman sahabat di sekitar Negara pasir ini. Cumanya kali ini tanpa membuat sebarang perancangan yang teliti. Semberono. Dan niatnya bersahaja, melawat sahabat-sahabat yang telah lama tidak aku temui. Mengeratkan ukhuwah, menambahkan ilmu thaqafah(budaya) hidup masyarakat negeri pasir yang berbagai karenah, daerah dan negeri. Entah aku tidak tahu mengapa pada waktu dan ketika ini diri terasa sungguh-sungguh di ajak untuk meninggalkan kehidupan mansurah. mungkin gara-gara natijah(keputusan) peperiksaan yang bakal keluar tidak lama lagi membuatkan ku resah untuk berada terus-menerus di rumah sendiri. Aku perlu keluar mencari wajah ceria tersenyum membungakan hari-hari ku yang mendatang. Bayang sosok hantu yang menunggu di ruangan papan kenyataan universiti sewaktu keputusan rasmi peperiksaan keluar perlu segera aku padamkan.

Rabu, 16 Julai 2008

krisis dalaman

Saat kaki melangkah jauh meninggalkan kehidupan asing dalam mencari identiti yang sebenar, semua perasaan bercampur-baur. Kenangan lama yang selalu mengganggu jiwa hadir. Seringkali kali diri berperang dengan perasaan yang muncul membuat ku lemas dengan simpang ini. Simpang yang memerlukan untuk aku memilih antara syurga dunia yang sementara atau syurga yang di bawahnya mengalir sebatang anak sungai yang indah menyejukkan. Perkara yang tidak dapat di tafsirkan. Hati terus di bawa jauh meninggalkan kehidupan yang sebenar. Di bawa melayar rasa perit yang menusuk-nusuk di hujung pelusuk ruang gelap. Di biar terus luka dan berdarah. Jangan di rawati, jangan di ubati, jangan di belai manja sakit itu, biar ia membusuk dan bernanah supaya di akhirnya segala yang telah dirasai dan di nikmati menjadi kebas. Seperti kehilangan anggota yang sebenar. Biar puas dengan penderaan seperti itu.

Terkadang manusia tergigit lidahnya sendiri. Bahkan ada yang sehingga luka akan lidahnya. Berhari-hari menahan susahnya menyuap makanan masuk ke dalam mulut. Makan tanpa mengunyah atau menghayatinya. Suatu masa pernah diri di buli rasa hina oleh teman-teman yang suatu ketika dahulu kawan yang paling akrab dalam hidup. Semuanya berubah dengan perkara dan suasana yang melingkari diri. Satu-persatu mula menonjolkan topeng baru yang di jumpai di sepanjang kiri-kanan kehidupan mereka. Mula menjadi asing untuk seseorang yang bernama "teman", mencipta alasan-alasan mudah, tersangat mudah untuk menjangkakan perihal alasan yang di cipta, kerja semakin menghimpit diri, ruang luas yang selalu di langgankan untuk teman sudah di tawarkan kepada pengguna lain yang boleh menguntungkan lagi kehidupannya. Semuanya hangus di bakar menjadi debu kenangan yang mudah di tiup angin.

Pandangan sentiasa di hadapkan ke hadapan untuk melihat kehidupan yang lebih jelas dan cerah. Kisah hitam yang mengganggu jiwa dan perasaan akan di tanam di perkuburan duka bersama kapan semangat yang hilang dan keranda kecewa. Biar lenyap terus dari menjadi bayangan sosok ghaib yang akan mengganggu-gugat pandangan cerah untuk masa hadapan. Hilangkan rasa sedih yang menyelubungi hari-hari lepas. Sekarang untuk masa hadapan. Hidup bukan sekadar melayan perasaan sedih dan kecewa dengan keadaan sekeliling!!. Hidup untuk meneruskan khidmat dan tanggungjawab sebagai manusia. Bahkan, sebagai khalifah di muka bumi. Bukan sengaja Tuhan menciptakan manusia. Dan bukan sengaja juga Tuhan berfirman dalam al-Quran mengenai tugas manusia sebagai khalifah di muka bumi ini.

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: " sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi ". Mereka bertanya(tentang hikmah ketetapan Tuhan itu dengan berkata) : " Adakah Engkau(Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah(berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji Mu dan mensucikan Mu?" Tuhan berfirman : " Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya ".(maksud ayat al-Quran 02:30).

Hari ini semuanya akan kembali seperti biasa. Takrif biasa itu perlulah segar dari rasa layu kehilangan arah dan semangat, dan perlulah redup dari terik panahan dendam yang membengkak sebelum ini. Sebabnya dan puncanya, kerana kita semua adalah manusia yang bersaudara di atas tunjang akidah yang sama. Dan pernah suatu ketika dahulu kita juga melakukan perkara bodoh yang sama sperti mereka. Mungkin cuma bezanya subjektif dan objektifnya berlainan dari mereka. Jadi, apa kita akan rasa jika perlakuan hitam dulu yang pernah kita lakukan pada subjektif tertentu tidak di maafkannya sampai bila-bila??. Sangat mengerikan dan memeritkan bukan??. Oleh itu, untuk waktu dan ketika ini, biarpun kita yang menjadi mangsa, biarkan ia berlalu di tiup angin. Biar taufan melanda jiwa memukul segala rasa gelisah untuk membalas dendam yang terbina tumbuh. Biar diri menjadi seorang pemaaf yang di sukai , di sayangi dan di cintai manusia seterusnya baginda Rasulullah s.a.w dan Pencipta segala sesuatu(Allah yang Maha Pengampun dan Penyayang).

Tenanglah wahai hati… semuanya akan kembali seperti biasa jua nanti…

Jumaat, 11 Julai 2008

Berjalan, melihat dan mentafsir


Menyingkap tirai di jendela kenderaan awam yang membawa ku ke daerah panas di hujung negeri pasir membuatkan diri terasa begitu besarnya dunia ini. Laluan yang di lalui sering bertukar wajahnya. Terkadang subur dengan tanaman sawah dan sayurannya, terkadang kontang dengan debu pasir sahara yang membakar, terkadang mata di jamah dengan keindahan susur pantai yang menakjubkan. Sangat terasa diri ini hamba yang lemah di sisi Mu, tiada sesuatu yang wujud atau tidak di dunia ini mampu menandingi kuasa Mu dalam mencipta segalanya di bumi ini."La haula wala quwwata illa billah"(tidak ada daya dan upaya melainkan dengan kekuasaan Allah). Segala nikmat yang di beri pinjam ini menjadi dalil(bukti) untuk membesarkan Kebesaran Mu Ya Rabb…

Subhanallah (begitu indah ciptaan Mu Ya Allah)…

Di kesempatan yang ada sewaktu fatrah(penggal) cuti kali ini(cuti musim panas), diri ini di bawa jauh meninggalkan kehidupan statik di Mansurah. Kehidupan sebelum yang bergerak perlahan, ianya penuh dengan gerakan lemah menunggu waktu fajar muncul dan tenggelam kembali. Tiada pembaharuan. Fatrah cuti yang tidak mendebarkan. Mujurnya, dengan satu trip yang di tawarkan oleh Persatuan Mahasiswa Malaysia disini untuk menawan daerah panas di hujung negeri pasir dapat menghidupkan kembali hari-hari sepi dan lemah di Mansurah. Debaran untuk hidup kembali berdegup laju. Rasanya seperti kebah dari gering yang panjang. Memberi makna bahawasanya hari cerah yang bersinar terang bakal menerangi kehidupan hadapan.

Perjalanan di mulakan dengan doa permusafiran, memohon agar di beri keselamatan dalam perjalanan yang bakal di tempuh di hadapan nanti. "subhanallazi sakharalana haza, wama kunna lahu mukrinin, wa inna ila rabbina lamunqalibun"(maha suci Allah yang memudahkan perjalanan bagi kami, dan tiadalah kami berkuasa mempergunakannya tanpa kurnia dari Engkau, sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami). Perjalanan yang panjang telah bermula, matlamat utamanya menuju daerah panas di hujung negeri pasir. Mencari tinggalan sejarah manusia awal di negeri ini. Menghayati kehidupan panas sahara. Meneroka rahsia alam negeri orang untuk di jadikan oleh-oleh apabila pulang ke tanah air nanti. Semuanya bakal menjadi kenangan terindah yang bakal di kisahkan di kemudian hari. Mungkin esok, lusa, tahun hadapan, hatta mungkin ketika wawasan 2020 nanti. Waktu hadapan yang tidak dapat di ramal dan di tilik.

Setibanya di daerah panas, biru laut agibah(nama khas) terhidang di hadapan mata. Membirukan mata siapa yang memandangnya. Kelihatan ramai pengunjung-pengunjung dari negeri pasir atau luar sudah berada di situ. Semuanya kagum akan keindahan pantai dan lautnya. Kesedaran muncul memberitahu akan maha indahnya lagi sang Pencipta yang telah mencipta semua ini. Subhanallah… Khabarnya laut disini boleh bertukar-tukar warnanya. Dari hijau ke biru muda, dari biru muda ke biru gelap, dan seterusnya sampai ke tujuh warna berlapis ketika menjelang waktu senja.

Seharian di daerah panas di habiskan dengan menyusur sekitar pantai agibah, hamam Cleopatra (tempat bersiram puteri Cleopatra), dan meneroka kubu tentera Itali di mathaf Italia(muzium Itali). Sempena fatrah ssaif(musim panas) yang telah berganti dari fatrah shitak(musim sejuk) akhir bulan februari yang lalu, permusafiran ini terasa begitu membakar. Tubuh rasa di panggang, semakin lama semakin garang bahang surianya. Sangat terkesan bagi ku yang sebelum ini di tanah air belum pernah menerima perubahan antara musim panas dan sejuk sebegini. Inilah pengalaman hidup. Mengajar untuk menjadi manusia yang sebenar walau dalam apa jua keadaan. Sebelum suria meninggalkan dunia, perjalanan di teruskan menuju chalet yang sudah di tempah. Mungkin agak uzur dan lama. Walaupun begitu, masih setia untuk menjadi tempat melepaskan siksa lenguh letih dan sengal ketika di dalam perjalanan panjang tadi. Badan di ajak untuk tidur menunggu suria esok…

Esoknya perjalanan di tempuh mengharungi sahara negeri pasir menuju ke Oasis Siwa. Tempat subur negeri pasir. Di sana tempat pengeluar air mineral Siwa. Selain itu di sana juga tempat pengeluar kurma bagi negeri pasir. Mengharungi sahara seawal jam tujuh pagi dari chalet. Perjalanan kali ini mengambil masa 5 jam untuk sampai ke Oasis Siwa. Masa yang cukup memeritkan, dengan keadaan gurun sahara di kiri kanan jalan, hati mendesak-desak untuk segera sampai. Segera keluar dari cuaca panas gurun kontang negeri pasir. Sesampainya di Siwa, kaki di ajak terus menjelajah tinggalan sejarah manusia awal di sini. Mendaki "bukit kematian", menjelajah kota lama Siwa, dan akhirnya menyegarkan badan di kolam Cleopatra. Terbalas juga hasrat hati untuk menyejukkan anggota badan yang hangus di bakar suria sahara Siwa. Dan sebentar lagi akan menempuh perjalanan panjang sekali lagi untuk pulang ke chalet. Menempuh 5 jam di kiri kanan sahara sekali lagi…

Hari terakhir di daerah panas hujung negeri pasir badan di ajak untuk bersantai di pantai Abyad(putih). Bermula seawal jam tujuh pagi, semasa pesisir pantai masih kosong tanpa seorang pengunjungnya, kaki ini menjadi saksi pertama yang memijak putih pasir halus pantai Abyad. Menikmati keputihan pasirnya, merasa deruan angin bayu yang kuat menampar tubuh, dan mendengar suara hembusan ombak laut negeri pasir yang mendamaikan. Seperti sedang menyanyikan lagu therapy yang menenangkan jiwa pendengarnya. Setelah puas menikmati keindahan pantai Abyad, perjalanan akan di teruskan untuk kembali semula ke Mansurah, menjenguk kembali kehidupan biasa ahli negeri pasir di Mansurah..

Perjalanan pulang memakan masa yang panjang. Di bawah sinaran rembang waktu tengahari memang melemaskan siapa sahaja. Tambahan pula dengan keadaan bas yang uzur dan menghadapi masalah dengan alat penghawa dinginnya, memang sangat menguji kesabaran ku. Kalau ikutkan hati mahu saja di pecahkan tingkap yang menghalang angin daripada masuk ke dalam. Biar terasa angin yang sebenar memukul dan menyejukkan badan. Tapi, semua ini hanya sekadar berbicara dalaman sahaja. Ahh!!.. tidak mengapa, fatrah ssaif(musim panas) cuma datang sekali sahaja dalam setahun, apa yang hendak di bisingkan??, yang penting sekarang segala pengalaman yang telah di lalui di daerah panas perlu di manfaatkan. Thaqafah(budaya) yang di pelajari perlu di jadikan oleh-oleh untuk di bawa pulang ke tanah air nanti. Pengembaraan ke daerah panas negeri pasir tamat dengan bekal yang di perolehi untuk di bawa pulang ke Mansurah seterusnya tanah air nanti. Mudah-mudahan ianya bermanfaat untuk kemudian hari…

"mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan Rasul-Rasul".(maksud ayat Al-Quran 03:137).

Isnin, 30 Jun 2008

Meneruskan Hidup



Aku membawa diri terbang bersama angin dan debu negeri pasir. Langkah kaki terus mengikut rentak kehidupan seharian yang memenatkan dan sunyi. Sebelum ini ada di kalangan ku yang segelintir ini telah terbang menempuh laut china selatan menuju ke tanah air. Menghabiskan fatrah santai dekat bersama keluarga tersayang. Bertentang empat mata bersama keluarga tercinta di Malaysia. Di sana nanti dapat lah mencium bau harum rambut emak, mengesat peluh suci ayah, dapat menghirup udara sejuk kampung, melihat bumbung rumah gadis idaman, dan paling utamanya, dapat lari dari kehidupan yang membakar di negeri pasir ini.

Buat yang masih disini, kehidupan mesti diteruskan. Mesti membuahkan hasil kehidupan yang ranum, masak dan elok. Kehidupan walau di mana-mana sekalipun perlu di teruskan. Di bajai, di jaga, dan di rawat agar ianya hidup subur membuahkan rasa indah yang berbunga. Biarpun sakit, lemah, kecewa, berdiri, duduk, atau terbaring jasad itu. Kehidupan mestilah menghasilkan manfaat. Tidak pada diri sendiri, mungkin bermanfaat pada orang lain yang sentiasa mengikuti rentak hidup jalan yang berliku itu...

Keadaan akan menjadi seperti biasa. Biarkan rasa sunyi dan sepi yang bertandang selepas ini menjadi makanan harian yang selalu di jamah. Dari mula mata di buka, sehinggalah ianya di tutup kembali. Paksa diri untuk membiasakan dengan keadaan sebegini. Selepas kepulangan beberapa orang sahabat ke tanah air baru-baru ini baru terasa bahawa diri ini sebenarnya bukan berada di negeri sendiri. Sekarang, mulut ini menuturkan bahasa asing yang sukar di fahami, mata ini menonton kehidupan manusia aneh yang jelas berbeza dari kehidupan asal di negeri sendiri, kaki ini berpijak di atas tanah gersang yang panas dan membakar. Debunya melayang ganas menampar apa sahaja di hadapan. Kalau mata melihat kejauhan nun di tengah pasir ini, pasti fatamorgana akan muncul untuk memberi harapan palsu kepada pengembara sahara.

Ya Allah, jauhkan aku dari tipu daya fatamorgana dunia ini… kuatkan daku ya Allah..

Di sini ujiannya getir sekali. Rasanya seperti memikul beban yang tidak pernah berkurangan. Beban statik yang memberatkan seluruh jiwa dan raga ku. Mengikat kaki ku agar tidak boleh berjalan, menyiat kulit membiarkan aku tersiksa sendirian, memusingkan fikiran dengan kabus ribut yang sesak di awangan minda. Ujiannya datang silih berganti. Seperti musim negeri pasir yang berubah mengikut peredaran bumi. Nah ujiannya!!.. Berhadapan dengan perangai ahli negerinya yang bermacam-macam, berhadapan dengan cuaca menggilanya, berhadapan dengan kesusahan komunikasinya, berhadapan dengan makanannya, bukunya, rumahnya, tremco nya(alat pengangkutan awam) dan semuanya!!..

Ujian datang untuk mematangkan jiwa dan memberitahu makna kehidupan yang sebenar. "patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan di biarkan dengan hanya berkata: "kami beriman", sedang mereka tidak di uji".(maksud ayat Al-Quran 29:02)

Untuk kehidupan singkat yang pernah di lalui sebelum ini, rasanya sudah banyak peluang berharga di lepaskan tanpa penyesalan. Rasanya seperti air sungai yang mengalir di depan mata. Ianya terus-menerus mengalir menuju ke muara, dan akhirnya bersatu sebati menjadi laut. Tidak mungkin air yang sama akan mengalir di tempat yang sama seperti sebelumnya. Sangat terasa hinanya diri bila memikirkan betapa besarnya kasih sayang dari Sang Pencipta, walaupun diri masih lagi dalam keadaan sulit untuk menghayati erti sebenar kehidupan hamba, walaupun diri masih lagi di buai mimpi indah yang kosong tidak bersuara, namun rahmat daripada Nya tidak pernah putus sehingga membawa ku ke negeri asing ini. Mencari kehidupan baru yang telah lama bermula. Inilah peluang. Teruknya hidup jika melupakan semua itu.. waktu ketika peluang dipersembahkan di hadapan mata untuk di rebut dan di sambut menjadi penawar luka dosa yang lama..

Rasanya hidup ini terlalu singkat, apatah lagi jika sudah mengetahui bilakah waktu berpisahnya ruh dari ikatan jasad. Ketika itu, semua perkara hanyalah semata-mata untuk Pencipta. Dialah yang menciptakan, dan Dialah yang mematikan. Hatta untuk setiap semua perkara di dunia ini Dialah juga yang menguruskannya. Carilah hingga ke hujung dunia sekalipun apa sahaja yang bukan di bawah kekuasaanNya. Walaupun sehingga di perut bumi!!.. pasti hanya Dialah satu-satunya yang menguruskannya. Allah Maha Agung dan Berkuasa..

Alangkah indahnya hidup jika segala yang di lakukan hanyalah semata-mata kerana Allah…

Selasa, 24 Jun 2008

Sakitnya menahan sakit

Dari liku puncak bukit,turun ke lembah paling dalam. Ke dua- duanya sayup di kejauhan. Inilah ombak kehidupan yang setiap manusia pasti akan harungi. Hakikat diatas lapangan dunia, hamparannya hanya dua. Pro atau kontra, Baik atau jahat, sedih atau gembira, sakit atau sedap.

Sekarang sakit mengambil alih hamparan dunia. Badan semakin hari semakin panas, leher membengkak, rambut bertambah panjang. Tidak terurus. Kepala selalu terawang-awang. Khayal dengan rasa yang mendera jiwa. Sekarang rasa sedap telah menjauh. Seakan-akan rasa itu telah mengucapkan selamat tinggal pada ku. Ucapannya seperti memberitahu ku bahawa pertemuan mungkin tidak akan berlaku lagi selepas perpisahan ini. Sakit menjadi raja dalam diri...

"Cepatlah berlalu pergi wahai masa". Badan ini rasanya sudah tidak mampu menahan sakit. Terasa bumi seperti melambatkan peredarannya. Berbetulan dengan prinsip hamparan dunia, tidak mungkin rasa sakit dan sedap dapat di dudukkan bersama. Nah!.. ini buktinya. Ketika rasa sakit yang merajai diri ketika ini, semua perkara di rasakan hambar. Tidak berbunga-bunga seperti dahulu. Semangat yang pernah wujud dalam jiwa untuk melihat hari esok pun sudah terpadam. Rasanya seperti mahu di tamatkan sahaja hari ini. Tiada lagi hari esok.

Jalan yang berliku ini sarat menanggung banyak makna rahsia yang belum di rungkaikan. Hanya diri sendiri yang lebih mengetahui berbanding orang lain. Sakitnya, sedihnya, kecewanya. Semuanya bergantung atas paksi hamparan Pro dan Kontra. "Kalau hari ini bersedih, mungkin esoknya akan gembira".. begitu tafsirku. Segala Kejadian yang berlaku mesti mempunyai hikmah-hikmah yang tersendiri.

Gadis kecil yang tabah. Nama yang sering muncul dalam kotak fikiran ku. Dia setabah namanya. Sudah begitu lama aku tidak menulis tentangnya. Mungkin atas rasa sakit yang menggila ketika ini aku hidupkan semula nama itu. Selepas ini aku tidak akan terkilan dengan kehilangan rasa indah yang pernah aku rasa padanya. Biarpun rasa itu hanya aku sendiri sahaja yang merasakannya. Rasanya diri ini langsung tidak layak di gandingkan dengan orang tabah sepertinya. Kalau nak di gandingkan mungkin tepat ianya seperti burung kenari yang ingin terbang sama tinggi dengan burung helang. Tidak mungkin akan berjaya...

Hal ini sudah berulang kali aku fikirkan, dan ini mungkin jawapan yang paling tepat bagi diri ku. keluar dari obsesi gila pada gadis kecil itu. Seperti juga sebelumnya, pasti ada hikmah yang terselindung di sebalik rasa ini. Dan aku tidak tahu apa yang akan berlaku selepas ini antara aku dan dia(gadis kecil yang tabah). Saat ini, semuanya bergantung pada keadaan. Dan yang paling utama, aku mahu segera sembuh dari kesakitan ini....

...bantulah daku ya Rabb...

Selasa, 17 Jun 2008

Semangat Tentera Turki


Hati melonjak riang selepas tamat perlawanan antara hidup mati pasukan Turki menentang Republic Czech malam tadi. Turki menang dengan semangat juang 3 berbalas 2 ke atas Republic Czech. Mana tidaknya, awal separuh masa pertama cukup membosankan. Semua serangan tidak menjadi. Tidak kira samada dari sayap kanan Arda Turan,(pemain sayap kanan Turki) mahu pun kapten pasukannya Nihat. Semuanya lesu. Gayanya macam pertama kali menendang bola. Ahh.. cukup membosankan. Bosan sampai mengantok. Muak rasanya untuk di ceritakan babak separuh masa pertama.

Tepat dengan situasinya, malam ini hanya aku berseorangan terjerit-jerit semangat dan mengeluh kecewa untuk setiap gerak-geri yang di pamerkan oleh pasukan Turki. Hari ini aku seharian di rumah. Mula dari semalam lagi, selepas tamat perlawanan bola antara Sepanyol dan Sweeden, hati terasa rindu sekali akan katil sendiri. Tidak lagi rasa ingin menumpang kasih katil sahabat seperti hari-hari yang sebelum. Nah!.. oleh sebab itu, malam ini aku keseorangan menonton pertarungan getir pasukan kesayangan ku Turki bagi melayakkan diri untuk meneruskan saingan mewakili kumpulan A bersama-sama Portugal.

Separuh masa kedua semuanya berubah. Seakan-akan sepertinya Fatih Terim(jurulatih pasukan Turki) itu telah memberi suntikan dadah rangsangan untuk pasukannya mencapai kemenangan. 3 gol dapat di jaringkan untuk tempoh 45 minit separuh masa kedua. Sekaligus dapat memintas mata Republic Czech yang tadinya mendahului dengan 2 berbalas 0. Bila di imbas kembali dahulunya Turki, ia merupakan pusat pemerintahan kerajaan Khilafah Uthmaniyah. Mungkin semangat jihad tentera-tentera Islam di zaman kegemilangannya dahulu masih segar dan mengalir dalam tubuh Arda, Nihat, Servet dan semuanya. Entah, aku tidak tahu. Cuma beranggapan bodoh sahaja. Mudah-mudahan tepat...

Mata yang berat kembali segar. Puas sungguh. Pasukan yang di sokong sepertinya mengikut segala arahan ku. Rasa indahnya saat ini seolah-olah seperti sedang mengaut keuntungan hasil tanaman padi setelah kurang setahun menanam, membaja, meracun dan menjaga. Hari ini seperti segala yang di rancang semuanya menjadi. Hati berbunga-bunga. Mekar dan segar. Rasa puas, bangga dan terharu. Terima kasih kerana hidupkan hati ku yang gundah di awal separuh masa pertama…

Inilah semangat Turki....

Rabu, 11 Jun 2008

Malam yang indah


Semalam angin malamnya cukup mendamaikan. Cukup selesa dan bermakna untuk di hargai ketika ini(musim panas). Mungkin waktunya tepat, seakan-akan mengetahui bahawa aku dan semua mahasiswa di universiti telah selesai menjalani imtihan(peperiksaan)fatrah thani(penggal ke-dua). Keadaannya seperti meraikan kebebasan kami selepas sepurnama di cengkam pertarungan dengan emosi dan tekanan dalam menjalani peperiksaan. Ahh…nyaman sungguh ketika angin menampar pipi diwaktu ini. Jam sudah menunjukkan pukul lapan malam waktu negeri pasir. “assalamualaikum warahmatullah….” ku palingkan wajah ke kanan di turuti ke kiri menuruti rukun solat Imam Sameer Barakat(Imam tetap masjid Ibadur Rahman madinah salam)…

Seusai solat fardhu maghrib di masjid Ibadur Rahman Madinah Salam(bandar Salam, tempat permastautinan ku di negeri pasir) aku harus segera menuju ke madinah Dirasat(Bandar Dirasat), sebuah lagi bandar yang menjadi nadi kehidupan bagi penduduk satu wilayah di negeri pasir. Di sana tempat permaustautinan sahabat-sahabat ku. Malam ini janji mesti di kotakan. “jangan lupa untuk ke bandar Gamaah(salah satu bandar di wilayah negeri pasir) malam nanti ya!!..” kata sahabat ku mengingatkan supaya tidak lupa akan janji kami untuk berehat-rehat dan berbelanja di sana malam ini…

Malam ini semuanya bergaya. Setelah sekian lama menanti untuk mengenakan baju baru yang masih belum di keluarkan dari musim sejuk yang lepas. Malam ini dendam sudah terbalas. Mana tidaknya, musim sejuk dahulu baju tebal telah menutupi segala baju-baju di dalamnya. Tak usah di fikirkan tentang apa yang di dalam baju tebal.. fikiran berpusing ligat untuk malam ini. Aku mengenakan jeans dan kemeja biru, siap di seterika lagi. Wah!!…cukup bersemangat... ada yang berbaju bunga, berseluar slek, berbaju melayu..memang gila semuanya… masing-masing tersenyum sendirian…

“anta auz eh?”(apa yang awak mahu), kata lelaki misai di kaunter permintaan sebuah restoran terkemuka di sekitar bandar Gamaah, suaranya sahaja sudah cukup untuk menggetarkan hati sesiapa yang mendengarnya... cukup bersahaja dan kasar, mungkin akibat dari tekanan kerja yang membebankan.. tambahan pula dengan misainya yang seakan-akan misai pelakon drama swasta A.Galak dalam cerita Gerak Khas di Tv1 sudah cukup untuk memberitahu bahawa aku perlu segera membuat tempahan makanan tanpa perlu bertanya soalan-soalan bodoh ku...

”gibli wahdah dinner box maa bebsi”.(berikan saya satu set dinner box dan segelas pepsi) bergetar suara ku ketika mata ku bertembung tepat dengan mata lelaki misai… pesanan ku di sambut oleh sahabat-sahabat yang lain dengan menu kegemaran masing-masing…. Suapan diakhiri dengan doa bersama-sama sahabat. “alhamdulillah hillazi at’amana wa saqona wa ja’alana minal muslimin”. Syukur pada Mu ya Allah…

Malam ini perjalanannya di penuhkan dengan taburan bunga kegembiraan gelak tawa kami. Di negeri pasir yang penduduknya begitu asing melihat orang kecil seperti kami, ku cuba mencari ruang-ruang untuk bernafas menghidupkan hari-hari kami di sini. khasnya untuk malam ini, kami menyusuri kehidupan bandar Gamaah yangt di terangi lampu neonnya. Sangat menyinari hati-hati kami yang sedang melonjak terbang melayang bersama debu negeri pasir. Ramai sekali penduduknya meraikan malam ini. Ada yang bertudung litup serba hitam, ada yang berskaf pendek warna-warni, ada yang ketat berbonjol terjojol... ada yang bersama keluarga tercinta, ada yang bersama kekasih setia, ada yang sedang leka bekerja mencari sesuap nasi untuk menyambung hidup menempuh hari esok. Ada nya malam ini bermacam-macam...

"antum minin?"(kamu dari negara mana), bergoyang-goyang kepala lelaki separuh umur bertanya ku.. selalunya penduduk negeri pasir akan bertanya asal negara ku disini. Mungkin perbezaan rupa wajah, besar kecik yang ketara jelas terpancar dari wajah kami membuatkan mereka ingin tahu asal-usul kami. "Malayzia? ahsan nass..miah-miah"(orang malaysia? sebaik-baik manusia.. seratus-peratus baik).. "syukran, antum bardu, miah-miah". (terima kasih, kamu juga begitu, seratus-peratus baik).. malam yang indah, semuanya baik di mata kami... semoga ianya berterusan untuk hari-hari mendatang di perlembahan Nil ini...

Indah sungguh malam ini. Terasa benar keberadaan sahabat di samping ku ketika ini. Kalau boleh di lakonkan, mahu saja aku simpan kenangan ini menjadi penawar duka ketika berseorangan nanti.. walaupun lakonan itu sekadar wayang yang menipu kuasa realiti, tapi sekurang-kurangnya dapat juga memancarkan senyuman ketika berduka keseorangan nanti. Waktu semuanya akan berpisah setelah tamat pengajian di negeri pasir ini…

aku akan rindukan malam gaya ini…. Sungguh, aku akan ingati nya…..

Isnin, 9 Jun 2008

Kembali bernafas dengan mudah

Hari-hari yang berlalu sepanjang fatrah imtihan(musim peperiksaan) cukup memenatkan dan melemaskan. Sangat terasa waktunya begitu panjang dan perlahan untuk dirintis dan dihabiskan. Kalaulah waktu sebegitu di terjemah di kala ingin merehatkan otak, alangkah singkatnya waktu. Hakikatnya waktu sekarang, masa-masa untuk berdamping dengan kitab kuliah dan muzakirah-muzakirah kuliah(nota-nota) telah berlalu di belakang.. Alhamdulillah…. Selesai masa melanyak diri..

Bila di ingat kembali suasana imtihan fasal thani ini(penggal ke-dua), rasanya amat berbeza sekali kehidupan jalan yang berliku ku. Dahulunya tidak malas sebegini, tidak panas sebegini, tidak santai sebegini, tidak ke sana dan ke sini. Dahulunya semuanya ke arah positif dan sejuk. Dan realitinya dari sudut musim, bezanya cuma fatrah ini semua mahasiswa dan seluruh rakyat negeri pasir berhadapan dengan cuaca panas yang membakar. Setiap udara yang di sedut jelas terasa akan bahangnya laju menerosok ke dalam kerongkong ku. Ianya jelas membakar anak tekak ku. Dan ketika itu, yang terbayang di fikiran hanyalah segelas asob(jus tebu) ataupun segelas tamar hind(jus asam jawa) yang menjadi jentera penyelamat kegelisahan kerongkong dan kemerahan anak tekak. Jauh sungguh perbezaannya dikala fatrah ula, musim sejuknya mencucuk jauh sehingga ke tulang sumsum...

Di hari peperiksaan(waktu memuntahkan apa yang di hafal ketika malam sebelumnya), seperti kebiasaanya setiap kali tiba waktu mempersembahkan kebolehan berhadapan dengan segala soalan yang bakal dibentangkan oleh doktor di dalam kertas soalan nanti, iaitu pada jam sepuluh pagi waktu mesir dan jam empat petang waktu malaysia, aku lah antara orang yang paling sibuk dengan nota-nota yang baru di buat malam tadi. Waktu inilah semuanya perlu di hadamkan supaya lumat di dalam kotak otak. Baru terasa ruginya waktu kelmarin tidak menghafal takrif sekularisme dari segi bahasa, baru terasa ruginya tidak bertanya kepada sahabat yang lebih arif tentang wasilah-wasilah(cara-cara) yang di gunakan oleh Sayyidina Muhammad (s.a.w.) dalam menyampaikan hadis kepada sahabatnya, barulah terasa yang waktu itu sangat-sangat singkat dan berharga.

Terbayang satu-persatu kata guru-guru yang pernah mengajar suatu ketika dahulu,”masa itu ibarat pedang, jika kamu tidak memotongnya, nescaya ia akan memotong kamu”. Selain itu, tazkirah(peringatan) yang selalu terbayang ketika ini ialah, “demi masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka itu berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran”(maksud ayat Al-Quran 103:1-3)….. mudah-mudahan Allah jadikan aku termasuk dalam golongan orang-orang yang beroleh keuntungan(menghargai waktunya)…amin…

Secara realitinya fatrah imtihan kali ini berlaku dalam jangka masa sebulan penuh. Mula awal bulan mei, dan berakhirnya di awal bulan jun. Waktu pertukaran musim negeri pasir, dari musim sejuk yang mencucuk, kepada musim panas yang membakar. Kala ini segala baju tebal yang menjadi pelindung di musim sejuk dibiar tersimpan kemas didalam almari baju... Waktu kini sudah berubah, jam sudah di anjakkan cepat satu jam dari waktu asalnya. Entah mengapa jangan ditanya, malas untuk aku memberikan jawapannya.. biar jawapannya muncul sendiri ibarat menunggu miracle(keajaiban) seperti dalam kisah dongeng kanak-kanak. Seperti kisah puteri beradu yang menuggu putera ajaibnya datang melepaskannya dari sumpahan nenek sihir….pasti semuanya ma’ruf(telah mengetahui) akan cerita ini…tunggulah miracle(keajaiban) mu….

Mudah-mudahan dengan berakhirnya fatrah imtihan di musim panas ini, aku dapat mempelajari kehidupan di negeri pasir ini dengan lebih mendalam dan teliti. Harapannya, semoga segala usaha, doa, kegigihan, keberanian, ketelitian dalam menghadapi suasana peperiksaan yang berbeza ini akan diterima oleh Allah sebagai satu bentuk ibadah yang akan membuatkan Nya redho kepada ku di dunia dan akhirat… dan juga kepada Mu ya Tuhan, aku ingin meminta kasih sayang Mu untuk Kau berikan daku dan semua rakan-rakan ku kejayaan yang cemerlang dalam imtihan yang telah kami tempuhi, tidak kira di mana sekali pun kami berada. Samada di negeri pasir atau di negeri sendiri. Pandanglah pada doa ku Ya Allah…makbulkan lah ia….

…… fa iza a’zamta, fa tawakkal a’la Allah ……